Apakah persaingan smartphone mati pada tahun 2021?

Apakah persaingan smartphone mati pada tahun 2021?

Ponsel cerdas dulunya adalah pasar berkembang yang ramai di perbincangkan dalam berbagai berita gadget di mana setiap perusahaan dengan ide yang bagus dapat mencobanya. Jika Anda telah mengikuti industri dalam dekade terakhir, Anda mungkin ingat bagaimana setiap pembuat ponsel memiliki tipuan perdagangan mereka sendiri: HTC biasa membuat ponsel speaker ganda dengan desain industri yang menonjol, LG adalah orang dengan ide-ide unik. . Ingin ponsel modular gila atau layar 3D? LG dulu mendukung Anda dengan Optimus 3D Max . Bahkan Samsung mencelupkan ujungnya ke dalam smartphone aneh saat itu: Samsung Galaxy Beam memiliki proyektor pico built-in, ingat itu?

Dan kemudian ada merek lain: Motorola akan berinovasi dengan flagships terjangkau, perusahaan Cina akan mendorong jenis inovasi lain seperti pengisian VOOC super cepat pada ponsel Oppo . Atau haruskah saya kembali ke hari-hari Palm di mana kami dulu mendapatkan sistem operasi ketiga dengan antarmuka sentuh sendiri tidak seperti telepon lain di luar sana? Dan saya bahkan tidak akan kembali ke hari-hari Nokia di mana funky adalah nama permainannya, tetapi hari-hari ini saya berisiko terdengar terlalu tua hanya dengan menyebutkan merek itu.

Smartphone modern sejati pertama lahir belum lama ini

Sedikit lebih dari satu dekade telah berlalu sejak dimulainya smartphone modern, dan melihat-lihat lanskap smartphone pada tahun 2021: LG hampir menjual bisnis smartphone-nya, dan sejujurnya, ini adalah keputusan yang tepat, HTC sudah lama hilang dan dilupakan, sementara perusahaan lain seperti Huawei diusir dari pasar melalui regulasi. Sony masih ada, tetapi tampaknya hanya menjual ponsel kepada tiga penggemar setia yang masih mengingat hari-hari Walkman.

Dan sementara orang dapat dengan mudah membantah bahwa keputusan buruk dan desain gila perusahaan-perusahaan inilah yang membawa mereka pada kehancuran, ada juga sisi lain dari koin dan itu adalah bahwa pasar ponsel cerdas menjadi sedikit terlalu membosankan dan tanpa kompetisi. Tentu, Anda memiliki Samsung dan Apel Anda, tetapi apakah benar-benar ada ponsel andalan kelas atas dari merek lain yang dapat direkomendasikan tanpa kekhawatiran?

Google yang seharusnya membuat percikan di pasar ponsel cerdas memilih perangkat anggaran rata-rata yang tidak buruk, tetapi juga tidak terlalu bagus.

OnePlus, merek favorit saya yang sedang naik daun, masih berjuang untuk menghadirkan kamera hebat pada andalannya (semoga perubahan ini di OnePlus 9 Pro yang segera hadir!).

Apakah Apple dan Samsung yang tersisa?

Dan jika hal-hal tetap seperti ini, kita hanya akan tinggal bersama Apple dan Samsung. Dan sementara tidak ada yang salah dengan Apple dan Samsung (dan saya sendiri saat ini beralih antara iPhone 12 dan Galaxy S21 Ultra ), rasanya hanya memiliki dua pemain besar sebenarnya memperlambat inovasi alih-alih mempercepatnya.

Ada cukup banyak bukti yang menunjukkan hal itu: jika bukan karena Huawei beberapa tahun yang lalu, kita mungkin tidak akan mengalami revolusi dalam fotografi Mode Malam pada ponsel yang kita miliki sekarang; dan jika bukan karena kemajuan fotografi komputasi Google, kami tidak akan memiliki HDR sebaik yang kami miliki sekarang; dan daftarnya terus bertambah. Dan tentu saja, kami melihat bagaimana Apple dan Samsung jauh di belakang pembuat ponsel China. Baru-baru ini, kami melihat Vivo iQOO 7 dikirimkan dengan pengisi daya 120W di dalam kotak yang mengisi ulang baterai 4.000 mAh di dalam ponsel itu dari 0 hingga 100% hanya dalam 18 menit. Bagaimana perbandingan iPhone? Nah, bagaimana kira-kira 1 jam 45 menit penuh untuk charge penuh di iPhone.
Kekhawatiran saya adalah dengan persaingan yang kurang nyata, inovasi melambat, dan itu tidak bisa menjadi hal yang baik, bahkan di pasar yang tampaknya sudah cukup matang seperti smartphone.

Leave a Reply