Lampu Ekor Sepeda Bisa Berarti Hidup Atau Mati Bagi Pengendara Sepeda

Lampu Ekor Sepeda Bisa Berarti Hidup Atau Mati Bagi Pengendara Sepeda

Lampu belakang sepeda tidak dianggap sepenting lampu depan. Lampu depan sepeda harus dilihat dari jarak 100 kaki sementara reflektor merah di belakang biasanya merupakan persyaratan hukum minimum. Mengingat keselamatan, dan undang-undang, mengatur agar kita berkendara searah dengan lalu lintas, apa yang dilihat pengemudi saat mendekati sepeda dari belakang dapat menjadi perbedaan antara hidup dan mati. Dengan meningkatnya jumlah program kesadaran keselamatan sepeda dan meningkatnya laporan kecelakaan, beberapa fatal, banyak pengendara sepeda telah memilih lampu belakang sepeda yang terang daripada reflektor, terlepas dari apa persyaratan hukumnya.

Petugas Dan McQuillin dari unit sepeda Chandler Arizona, berbicara kepada surat kabar lokalnya, The Arizona Republic, mengatakan “pengendara baru sering kali tidak mendidik diri sendiri sebelum turun ke jalan, dan itu dapat menyebabkan hasil yang berbahaya”. Meskipun undang-undang negara bagian hanya mewajibkan reflektor, ia merekomendasikan lampu belakang berwarna merah. Selama satu bulan, di Columbia Missouri, di mana lampu belakang sepeda diperlukan, departemen kepolisian, alih-alih mengeluarkan tiket, memberikan sekitar 150 set lampu depan dan lampu belakang kepada pengendara sepeda yang dihentikan karena berkendara di malam hari tanpa mereka. Dengan bantuan bisnis lokal, mereka dapat menunjukkan kepada publik betapa pentingnya masalah keselamatan sepeda bagi mereka.

Satu insiden catatan dilaporkan oleh The Amherst Bulletin di Amherst Massachusetts. Kristy King, seorang wanita berusia 28 tahun ditabrak mobil saat sedang mengendarai sepedanya pada malam hari. Polisi menemukan King bersalah atas kecelakaan itu karena dia tidak memiliki lampu di sepedanya; pengemudi tidak bisa melihatnya. Polisi juga mencatat bahwa dia tidak mengenakan helm saat kecelakaan itu terjadi. Rob Kusner, seorang advokat keselamatan sepeda lokal mengatakan “penting bagi pengendara sepeda untuk melihat dan melihatnya”. Lampu depan sepeda sangat bagus untuk membantu Anda melihat saat berkendara di malam hari, tetapi pernyataan ini menegaskan perlunya lampu belakang sepeda di atas reflektor.

Rata-rata 689 pengendara sepeda tewas setiap tahun dalam tabrakan dengan kendaraan antara tahun 2000 dan 2004, turun dari 1.000 lebih pada tahun 1975, menurut Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya. Tetapi sekarang jumlah ini meningkat lagi, 716 pengendara sepeda tewas dalam kecelakaan lalu lintas pada tahun 2008. Saya tahu bahwa peningkatan ini bukan merupakan cerminan langsung dari kurangnya lampu belakang sepeda tetapi hal ini jelas menunjukkan bahwa bahkan dengan semua informasi keselamatan sepeda yang tersedia kita masih membutuhkan peningkatan besar dalam kesadaran keselamatan sepeda.

Leave a Reply