Hak Merek Dagang

Banyak perusahaan memulai dari awal yang sederhana dan tumbuh secara organik tanpa rencana yang solid untuk pengembangan merek. Ketika perusahaan-perusahaan ini mencapai titik tertentu dalam pertumbuhan mereka, mereka sering kali menyadari bahwa, untuk menerobos ke tingkat berikutnya, mereka harus secara proaktif mendefinisikan merek mereka. Tanpa mengambil langkah penting ini, perusahaan-perusahaan ini berisiko mengalami stagnasi dan gagal menembus kesadaran merek yang lebih tinggi.

Pengembangan merek yang solid hak merek dimulai dengan fase penemuan , di mana perusahaan meninjau materi strategisnya, melakukan riset konsumen, dan melakukan wawancara manajer untuk mengumpulkan informasi tentang apa perusahaan berdiri dan ke mana tujuannya.

Setelah fase penemuan, perusahaan dapat melanjutkan ke fase definisi merek . Ini memerlukan serangkaian pertemuan terstruktur yang diadakan di antara tim inti manajer senior dari berbagai bidang fungsional. Tim Merek ini meninjau temuan dari fase penemuan, bertukar pikiran tentang elemen merek baru, dan menghasilkan komitmen di seluruh perusahaan untuk mematuhi keputusan Tim.

Berikut adalah 5 dimensi definisi merek yang merupakan langkah penting dalam membangun merek yang sukses:

1. Kembangkan visi untuk merek Anda: Visi merek terdiri dari pernyataan luas tentang apa yang dicita-citakan merek. Visi tersebut harus mengambil perspektif jangka panjang, mengingat fakta bahwa membangun merek yang kuat tidak terjadi dalam beberapa minggu atau bulan. Visi merek yang solid mendefinisikan bisnis dalam hal yang dapat dipahami dan dikaitkan dengan pelanggan. Itu harus orisinal, memotivasi dan menginspirasi. Dan, visi tersebut harus mendapat dukungan dari manajemen senior jika ingin berhasil dilaksanakan.

2. Posisikan merek Anda untuk membedakan diri Anda dari pesaing: Merek bersifat multidimensi karena mereka biasanya membawa serta sejumlah gambar dan asosiasi di benak perusahaan dan pelanggan. Namun, semua merek yang sukses memiliki fokus khusus yang membedakannya dari pesaing. Merek yang ditempatkan dengan benar harus melampaui demografi dan dengan jelas mengidentifikasi kemungkinan prospek. Tim Merek mengidentifikasi prospek berdasarkan kebutuhan dan motivasi mana yang ditangani merek.

3. Ciptakan kepribadian untuk merek Anda: Pada akhirnya, merek Anda haruslah sesuatu yang dapat diidentifikasi oleh orang-orang. Ia harus memiliki kepribadiannya sendiri, karakternya sendiri. Merek Anda kemungkinan besar akan berkembang seiring waktu, tetapi karakter utamanya harus bertahan.

4. Mengartikulasikan manfaat yang diberikan merek Anda kepada pelanggan: Pada saatnya, merek Anda harus mewakili serangkaian manfaat fungsional di benak prospek dan pelanggan Anda. Jadi, selama definisi merek, tim Anda harus dengan jelas mengartikulasikan serangkaian manfaat – nilai – yang diwakilinya kepada pelanggan. Penting untuk dicatat bahwa merek yang kuat juga membawa sekumpulan asosiasi emosional. Manfaat emosional dari suatu merek sering kali didukung oleh manfaat fungsional, dan menjadi dasar pemosisian merek.

5. Tentukan nilai yang diwakili merek Anda: Akhirnya, merek Anda harus mewakili sekumpulan nilai tertentu. Ini karena basis pelanggan target Anda terdiri dari manusia, dan manusia memiliki motivasi nilai. Jika Anda berhasil mengartikulasikan nilai yang diwakili merek Anda, Anda memiliki peluang lebih baik untuk membuat pelanggan mengaitkan nilai merek Anda dengan nilai mereka sendiri. Definisi nilai dapat menciptakan ikatan jangka panjang antara merek Anda dan target pelanggan Anda.

 

 

Leave a Reply