Resurfacer Lapangan Tenis: Resurfacer Akrilik Vs Emulsi Berbasis Aspal

Sepanjang waktu, semua industri berkembang dan melakukan perubahan sesuai kebutuhan. Ini penting untuk perbaikan dan kualitas yang berkelanjutan. Dalam industri pelapisan lapangan tenis masih ada perdebatan tentang kapan dan mengapa menggunakan akrilik resurfacer (AR) atau emulsi aspal Jasa Pengaspalan Jalan Jakarta (AE). Singkatnya, pelapis ulang akrilik lebih unggul dalam segala hal dan merupakan teknologi yang lebih baru dalam hal sistem pelapisan olahraga. Berikut adalah beberapa fakta komparatif pada masing-masing:

Acrylic Resurfacer dapat menahan 15 sampai 16 lbs pasir, per galon. Pekerjaan utama seorang pelapis ulang adalah mengisi rongga di perkerasan dan untuk mencapai tekstur pada permukaan halus yang ada. Ini berkontribusi pada konsistensi keseluruhan dari permukaan permainan akhir dan umur panjang dari permukaan berwarna.

Emulsi Aspal hanya dapat menahan 5 sampai 6 lbs pasir, per galon. Dibutuhkan 3 lapis AE untuk memberikan kapasitas pengisian yang sama dengan Acrylic Resurfacer.

Emulsi aspal mengandung bahan pengisi yang menyerap uap air, yang dapat menyebabkan pembengkakan dan kelemahan pada lapisan pelapis. Hal ini dapat menyebabkan kegagalan awal dan delaminasi, terutama selama masa pembekuan. Jika digunakan di atas permukaan akrilik yang sudah ada dan dipoles, lapisan aspal memiliki kecenderungan lebih besar untuk menyerap peningkatan jumlah uap air yang bergerak melalui lapisan dengan kecepatan yang lebih lambat.

Direkomendasikan bahwa emulsi aspal digulung setelah aplikasi untuk mencapai kepadatan.

Resurfacers Akrilik tidak perlu digulung

Baik Aspal dan Akrilik Resurfacer memerlukan periode pengeringan aspal minimal 14 hari (dalam kondisi perawatan prima), sebelum aplikasi. Namun, 30 hari direkomendasikan untuk memastikan penyembuhan penuh, terutama pada saat-saat dalam setahun ketika kondisi pengeringan tidak ideal.

Aspal Emulsi perlu disembuhkan selama 24 jam sebelum aplikasi pelapis warna akrilik.

Akrilik Resurfacer dapat dilapisi dengan warna akrilik saat kering.

Emulsi Aspal peka terhadap suhu dan menjadi lunak dalam kondisi panas tinggi. Hal ini dapat menyebabkan lapisan akrilik robek pada hari-hari yang panas. AE juga bisa menjadi rapuh di bawah periode dingin, sedangkan Akrilik sangat stabil di bawah berbagai kondisi suhu dan cuaca.

Leave a Reply